Biografi Tokoh Dunia Lengkap

Biografi Pedia memberikan informasi seputar Biografi tokoh dunia dan biodata lengkap yang berasal dari sumber yang terpercaya.

Minggu, 05 Agustus 2018

Biografi Taufiq Ismail Seorang Sastrawan Hebat dari Bukittinggi

Taufiq Ismail merupakan seorang sastrawan yang cukup terkenal di Indonesia. Dia sudah bercita-cita untuk menjadi seorang sastrawan sejak masih duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA).

Dan impian Taufiq Ismail berhasil tercapai yang membuatnya menjadi salah satu sastrawan hebat yang pernah dimiliki oleh Indonesia.

Taufiq Ismail lahir pada tanggal 25 Juni 1935 di Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia. Dia lahir dari pasangan A. Gaffar dengan Sitti Nur Muhammad Nur.

Ayahnya itu seorang ulama dan juga pendiri PERMI.

Taufiq Ismail tumbuh dan dirawat dalam keluarga guru dan juga wartawan yang suka sekali dengan membaca dari sinilah, cita-citanya sebagai seorang sastawan muncul.

Dalam hal pendidikan sendiri. Taufiq bersekolah dan menghabiskan masa Sekolah Dasar (SD) di Solo, Semarang, dan Yogyakarta. Kemudian lanjut Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Bukittinggi, dan Sekolah Menengah Atas (SMA) di Pekalongan.

biografi taufiq ismail


Setelah lulus dari SMA, Taufiq melanjutkan pendidikannya di Institut Pertanian Bogor (IPB) dengan mengambil Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan dengan harapan setelah lulus memiliki sebuah peternakan yang ingin dia buat di sebuah pulau yang ada di Selat Malaka.

Semasa kuliah, Taufiq aktif sebagai Aktivis Pelajar Islam Indonesia (PII), Ketua Senat Mahasiswa FKHP-IPB, dan juga WaKa Dewan Mahasiswa IPB.


Taufiq Ismail lulus dari Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan (FKHP) IPB pada tahun 1963.

Selama di Bogor, Taufiq pernah menjadi guru di SKP Pamekar dan juga SMA Regina Pacis, dia juga mengajar di IPB.

Taufiq menandatangani Manifesto Kebudayaan karena hal tersebut dia batal melanjutkan studi manajemen peternakan di Florida tahun 1964 dan juga dipecat sebagai dosen di IPB.

Pada tahun 1966-1970, Taufiq menjadi kolumnis Harian KAMI yang kemudian mendirikan Yayasan Indonesia bersama dengan Mochtar Lubis, P.K. Oyong, Zaini, dan Arif Budiman yang kemudian juga melahirkan Majalah Sastra Horison pada tahun 1966.

Selain itu, Taufiq juga bertugas dan mendirikan Dewan Kesenian Jakarta (DKJ), Taman Ismail Marzuki (TIM), dan Lembaga Pendidikan Kesenian Jakarta (LPJK).

Setelah selesai tugasnya dalam mengelola DKJ, TIM, dan LPJK, Taufiq menjadi Manajer Hubungan Luar PT. Unilever Indonesia ditahun 1978 sampai 1990.

Taufiq Ismail sering menulis buku kumpulan puisi seperti yang dibawah ini.
  1. Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia
  2. Tirani dan Benteng
  3. Buku Tamu Musim Perjuangan
  4. Sajak Ladang Jagung
  5. Kenalkan
  6. Saya Hewan
  7. Puisi-puisi Langit
  8. Prahara Budaya
  9. Ketika Kata Ketika Warna
  10. Seulawah-Antologi Sastra Aceh
  11. Dan lain-lain.


Puisi karyanya juga sering dinyanyikan oleh Himpunan Musik Bimbo.

Ismail juga sering membaca puisi di depan umum. Tidak hanya itu, dia juga sering membaca puisi diberbagai acara sastra di Asia, Asutralia, Amerika, Eropa, dan Afrika sejak tahun 1970.

Bagi Taufiq, puisi baru 'memperoleh tubuh yang lengkap' jika setelah ditulis kemudian dibaca didepan orang.

Pada tahun 1993, dia membaca puisi tentang Syekh Yusuf dan Tuan Guru, para pejuang yang dibuang VOC ke Afrika Selatan tiga abad sebelumnya di tiga tempat di Cape Town (1993).

Penghargaan yang diraih oleh Taufiq Ismail

Sebagai seorang sastrawan yang hebat, Taufiq Ismail beberapa kali mendapatkan penghargaan atas jasanya dalam dunia kesastraan di Indonesia, berikut ini antara lainnya.
  1. Mendapat Anugerah Seni dari Pemerintah - Tahun 1970
  2. Cultural Visit Award dari Pemerintah Australia - Tahun 1977
  3. South East Asia Write Award dari Kerajaan Thailand - Tahun 1994
  4. Penulisan Karya Sastra dari Pusat Bahasa - Tahun 1994
  5. Mendapat Penghargaan Doktor Honoris Causa dari Universitas Negeri Yogyakarta
Taufiq sangatlah hebat dalam dunia kesastraan di Indonesia, bahkan dirinya bisa disandingkan dengan salah satu sastrawan hebat seperti Kahlil Gibran yang juga merupakan seorang sastrawan dan beberapa sastrawan hebat lainnya.

Ismail menikah dengan seorang perempuan yang bernama Esiyati Yatim pada tahun 1971 dan dikaruniai seorang anak laki-laki, yang bernama, Bram Ismail.
Informasi di atas kami sadur dari berbagai sumber yang ada di Internet, jika ada kesalahan atau kekurangan dari informasi di atas, kami meminta maaf dan kamu juga bisa membetulkannya melalui kolom komentar atau melalui email kami, terima kasih.
Author Profile

About Biografi Pedia

Halo, salam kenal. Saya selaku pengurus blog ini, semoga artikel di atas dapat membantumu, terima kasih sudah berkunjung.

0 Komentar Biografi Taufiq Ismail Seorang Sastrawan Hebat dari Bukittinggi

Posting Komentar

Hai, para pengunjung/pembaca situs biografipedia. Mengenai konten biografi yang Anda baca di atas merupakan hasil dari pengumpulan beberapa informasi mengenai tokoh yang bersangkutan. Kami berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan informasi seakurat mungkin, namun jika ada kesalahan mengenai informasi yang disampaikan di atas kami memohon maaf.

Berkomentarlah sesuai dengan topik yang sedang dibahas. Komentar dengan perkataan yang buruk atau tidak layak untuk dilihat, spam, link hidup akan kami hapus demi kenyamanan. Terima kasih.

Back To Top